Ads 468x60px

Get It Now!!!

Download Buku Palala

Buku Palala, Eksplorasi Wisata Ranah Minang Bisa didownload di Link dibawah ini : Judul Buku : Palala, Eksplorasi Wisata Ranah...

14 Jul 2014

Objek WIsata Air Keramat (Kawah Tangkuban Perahu Eps. 3)



Perjalanan masih dilanjutkan, diujung jalan Lukas melihat Plang yang bertuliskan air keramat. Bikin kita jadi penasaran. Seperti apa air keramat yang dimaksud? apa ada varian rasanya kaya strawbertry, blueberry duren dll, trus kalo dibasuh ke muka dan badan apa bikin fresh kaya iklan minuman isotonic? hahah... makin difikir makin banyak pertanyaan yang berputar di kepala kita. daripada galau dengan pertanyaan tersebut, kita memutuskan untuk melanjutkan perjalanan ke kawasan Air Keramat.
Perjalanan dilanjutkan, sedikit ragu untuk meneruskan karena semakin keujung semakin sedikit orang yang kita temui. Namun karena didera oleh rasa penasaran yang memuncak dan ngak bakal tau lagi nantinya kapan bisa balik kekawasan ini, akhirnya kita beranikan diri untuk melanjutkan perjalanan. Perjalanan hanya berkisar 1 KM dari lokasi pasar wisata Gunung tangkuban perahu. Bisa ditempuh dengan jalan kaki 15 – 30 menit saja. Perjalanan ngak bakal membosankan Karena di bagian kiri kita masih bisa menyaksikan indahnya kawah Tangkuban Perahu dan juga disepanjang jalan dipenuhi dengan view hutan dan sesekali kita menemukan warung kopi, bagi pengunjung yang merasa letih ditengah jalan, ngak usah khawatir karena terdapat banyak warung kopi dan tempat duduk yang mengarah ke kawah Gunung disepanjang jalan.
Akhirnya kita sampai juga dilokasi Air keramat.  Awalnya difikiran saya air keramat yang dimaksud seperti air terjun atau mata air di alam bebas, namun ternyata air keramat disini sudah dibuatkan seperti kamar mandi, jadi bagi pengunjung yang ingin mandi, berwudhu, atau hanya sekedar mencucui muka dipersilahkan disana, dengan membayar Rp. 2000,- kedalam kotak yang sudah disediakan. Namun sebelum memasuki kawasan ini kita bakal mencium aroma kemenyan yang cukup kuat, bagi anda yang tidak sanggup mencium aroma kemenyan ini mungkin bisa mengakibatkan pusing dan mual. Apabila sakit berlanjut, silahkan hubungi dokter hahah… iklan lagi ;)
Sesampainya disana kita disambut dengan mbah-mbah yang berblankon dan bertongkat. Apapun yang ingin ditanyakan bisa langsung ditanyakan kepada Mbah-mbah juru kunci air keramat tersebut. hanya saja dikarenakan ingin segera merasakan kesegaran air keramat. saya memutuskan untuk langsung masuk kesana sekalian mengambil wudhu Karena waktu Dzuhur sudah lewat. Namun dikarenakan peminatnya cukup banyak, agak susah untuk segera mungkin bisa mendapatakan kesegaran air keramat.
Sebelum masuk ke kamar mandi yang dialiri air keramat tersebut. saya beserta pengunjung lainnya penasaran dengan tempat semedinya mbah-mbah juru kunci disini. Kita dipersilahkan untuk masuk dan melihat-lihat tempat persemedian tersebut hanya dengan bermodalkan Rp. 1000,-  untuk biaya masuk dan 1 buah botol yang diisi minyak dan sumbu yang dibakar yang nantinya berfungsi sebagai alat bantu penerangan kita selama didalam. Tempat persemediannya tidak cukup luas hanya berupa ruang kecil didalam lorong yang tidak terlalu panjang.
Dengan penasaran saya terus masuk bersama para pengunjung lainya. Hanya saja Lukas berhenti ditengah jalan dan memutuskan untuk keluar, mungkin agak phobia dengan kegelapan lorong tersebut. memang tempatnya agak sedikit mistis tapi untungnya tidak terjadi apa-apa disana, walaupun sebenarnya agak sedikit takut juga, sampai-sampai di sepanjang jalan saya ngak berhenti mengucapkan doa dan zikir :)
Setelah rasa penasaran tadi terobati,  saya dan pengunjung lainnya keluar dengan selamat. Dan kembali mengambil nomor antrian untuk masuk kedalam kamar mandi yang dipenuhi air keramat tadi hahah... kunjungan dokter gigi kali, pake nomor antrian. Setelah saya berhasil masuk, saya langsung mencuci muka dan mengambil air wudhu, dan memang ternyata airnya sangat sejuk. Mungkin saja karena langsung dari pegunungan sehingga sayang rasanya kalo ngak mandi setelah berjalan cukup jauh. Namun dikarenakan tidak membawa perlengkapan mandi, saya  hanya mengambil wudhu dan segera menunaikan sholat zuhur.
 Setelah selesai, kamipun kembali menelusuri jalan pulang yang sama dengan arah kedatangan tadi, dari segi pemandangannya lokasi ini sangat direkomendasikan untuk dikunjungi. Karena spot-spotnya yang bisa memanjakan mata dan juga dari segi udara yang sejuk membuat saya ingin kembali ke lokasi wisata ini suatu hari nanti. Perjalanan kami dihiasi dengan obrolan ringan 2 orang sahabat sambil sesekali melihat-lihat oleh-oleh yang dijajakan disepanjang jalan lokasi objek wisata ini. sungguh perjalanan singkat yang tak akan  terlupakan.

0 komentar:

Follow by Email